20131021

UREK UREK : Mengorek Lembaran Lama

Come back again huhuahahaha... iseng iseng ngliatin binder wasiat eh... nemu hasil corat coret di jaman saya masih muda dulu. Tau nggak, saya ini orangnya gampang terpengaruh, kadang cuma baca komik iseng aja, hasrat dan semangat buat bikin komik juga tiba-tiba terbakar. Saya suka komik sudah dari kecil, sejak saya sudah bisa membaca, cuman karena support dari mama papa tercinta yang kurang akhirnya kesukaan saya ke komik tidak berkembang. Entah darimana caranya, saya menyukai komik awalnya dari gambar si author, jadi biar sebagus apapun ceritanya tapi kalo gambarnya tidak bisa nancep di hati saya, saya gak akan baca komik itu. Sebenarnya banyak rekomendasi komik bagus yang datang dari teman-teman, tapi kalo saya cek coretannya dan saya gak sreg ya udah, gak akan saya sentuh. Trend nya di Jepang sendiri pun, jika komik itu sukses dan ada di posisi Top 10, mereka akan muali mempekerjakan asisten untuk si original Author, baik untuk inking, toning, bahkan sampe menggambar background, dan itu juga mempengaruhi penilaian saya terhadap komik yang saya baca. yang dulunya suka jadi galau.

Beberapa author komik yang keren yang saya suka ada banyak saya kasih contohnya. Takeshi Maekawa, awal perkembangan komik ciptaannya, Kung Fu Boy "Chinmi dari Kuil Dairin, pasti kesannya biasa aja, desain karakter yang simple, ide cerita yang original tentang kungfu cina. Tapi, makin kesini teknik gambarnya makin keren, dari desain karakter yang simple itu, dia tambahi dengan efek gambar saat adegan pertarungan yang mengagumkan. Cerita yang disuguhkan juga gak pernah terlalu muluk, para jagoan kungfu yang dihadirkan juga tidak ada yang terlalu waaah. Pernah pada suatu waktu, dia coba menggunakan komputer untuk menggambar, tapi sayang feel saat pertarungan jadi hilang. Di seri terbarunya, Tekken Chinmi Legends, yang masih ongoing sampe tulisan ini dibuat, mulai di chapter-shpater terbaru, udah mulai banyak asisten yang membantu, sehingga gambarnya jadi kacau dan hilanglah sentuhan om Maekawa, semoga cepat kembali lagi deh

Author yang lain adalah Takeshi Obata, author yang terkenal lewat karyanya Hikaru no Go, Death Note, Hello Baby, Blue Dragon:Ral Grado, Hajime, dan yang paling gokil adalah Bakuman yang mengangkat kehidupan dan perjuangan para komikus muda yang berjuang di kerasnya dunia mangaka. Gambarnya keren, sentuhan tangan asistennya juga sedikit sekali, yang paling terlihat mungkin hanya di background, apa mungkin karena tiap karya emang gak bergenre mainstream kali ya sehingga yang suka sama karya emang para fans sejatinya hoho.. Yang agak ngeselin mungkin karyanya Death Note, mulai mendekati ending gambarnya mulai kacau tapi gak papa deh. Paling keliatan adalah tekniknya menggambar rambutnya itu lho, mak nyush banget dah.

Yang paling stabil karyanya mungkin si Mbah Akira Toriyama, dedengkotnya Dragon Ball series, gambarnya stabil mulai awal sampe akhir, sehingga saya enak ngikutinnya. Untuk Masashi Kishimoto, Naruto, saya lebih enjoy mengikuti awal2 serinya, namun saat komiknya meledak mulai deh banyak bantuan dari asisten untuk menggambar, apalagi yang seri Shipuden. Untuk Eichiro Oda, One Piece, hampir sama seperti Naruto, saya lebih enjoy saat awal seri ONe Piece keluar, saat udah booming mulia banyak bantuan tangan asisten yang bekerja. Sebenarnya gak ngaruh si, lagian yang bikin kan juga si author aslinya, cuman untuk proses finishing yang digarap para asisten bikin ganggu aja hehoheho. Sebenarnya masih banyak author yang menurut saya keren, dan ini masih di Jepang, belum lagi yang American Comic punya Marvel, belum lagi author komik indie yang tak tersentuh media, bisa keriting kalo mau dibahas semua, mending dikit dikit biar ntar ada bahan buat cuap cuap lagi ya

Oke untuk karya saya berikutnya, ini nemu di binder, jaman baru nemu forum Indomanga dan semangat masih berkobar. Ditemani sama komik Bakuman karya Takeshi Obata, di komik itu dijelaskan step-by-step dalam membuat komik. Jadi kepengen nyoba deh desain karakter sama bikin name. Kalo yang pengen tau apa itu name bisa baca sendiri komiknya ato ntar saya bahas sendiri deh langkah pembuatan komik ala Bakuman. Oke kembali lagi ke karya yang mau saya bagikan di bawah. Ternyata susah mau bikin komik, ini aja bikin name cuma 2 halaman udah nyerah hauahahaha. Enjoy!!

Ini adalah name iseng yang tak buat. Baru 2 halaman udah bingung mau di bawa kemana ceritanya. Dulu kepengennya sih mainstream, tapi pengaruh Takeshi Obata yang menancap dalam di dasar hati nuraniku, bikin gak konsen hehehe. Dialog juga belum di buat, cuma sepotong adegan awal aja, dan cuma 2 halaman hehehe.

Ini sedikit desain karakter buat name di atas, semua model aku ambil dari teman2 ku, ku re-design biar lebih cool dan cocok buat manga. Jadinya malah kacau ni hehoheho

2 comments: